The art of publishing

cerpen sahabat


"Lalu langkah selanjutnya yang akan kamu lakukan apa ta ? Pertanyaan Erny membuyarkan lamunanku.

"Entahlah, aku masih berfikir tentang beberapa hal yang bisa aku lakukan untuk mendapatkan tambahan dana" Gumamku pelan.


  • Sesuatu yang kita suka belum tentu baik untuk kita dan sesuatu yang kita tidak suka belum tentu tidak baik.
  • Perempuan yang baik hanya untuk pria baik, maka jadilah perempuan baik yang anggun, yang kuat, yang lemah lembut maka tuhan akan meberikan pasangan pria yang baik pula, yang bertanggung jawab, yang bijak. Jadalag ucapan karena ucapan adalah pembeda kelas. Hukum alam "perempuan baik hanya untuk pria baik"
  • Kita mempunyai banyak kesempatan, kita mempunyai kesempatan untuk menjadi buruk dan mempunyai kesempatan menjadi baik, jadi kenapa tidak menggunakan kesempatan untuk menjadi baik lagi?
  • Pria tampan dan perempuan cantik kalah sama pria baik dan perempuan anggun yang sopan ucapannya
  • Jangan pernah malu dengan apa yang kau punya, karena suatu saat hal yang kau malu itu akan memberikanmu kebahagiaan yang tak pernah kau duga sebelumnya
  • Tuhan itu maha baik, maha kaya, maka berdo'alah supaya tuhan membaikan rezekimu, membarukan dirimu yang belum baik
  • Jadilah perempuan yang kuat, yang pantang menyerah, jadilah sahabat yang selalu ada ketika sahabtanya tengah kesulitan, jadila pria bertanggung jawab, yang pendiam kerana tidak ada perkataan yang pantas dikatakan tapi jadilah pria yang bijak



"Sabar Ta, masih ingat ga sama kata-kata pak Ludi waktu kita lagi didepan koperasi, waktu Erny gagal nyabet juara umum kelas 3, 'Hidup ini tidak mudah, tapi tidak ada kesulitan yang tidak memiliki jalan keluar, selalu ada jalan untuk orang-orang yang tidak pernah menyerah" Jelas Ika penuh antusias.

Wajahnya terlihat sumringah, memancarkan energi positif untukku. Senyumnya merekah, kulihat wajah sahabatku satu-persatu. Ika, Rita, Erny Elim. Oh ya aku masih memiliki sahabat yang tidak pernah lelah mendukungku, yang selalu ada disaat suka duka. Ya, selalu ada jalan untuk orang-orang yang tidak pernah menyerah, aku tersenyum.

Kata-Kata Ajaib

"Kau benar Ka, aku tidak akan menyerah cuma karena hal seperti ini, aku masih punya kalian sahabat-sahabat terbaikku, aku masih memiliki semuanya. Aku hanya perlu lebih semangat dan lebih konsisten didalam hidupku" Aku tersenyum simpul.

"Iya dong, sampai kapanpun REEDY akan selalu seperti ini, tetap bersama disaat suka-duka, saling mendukung, saling berbagi, aku sayang kalian girls". 

"Ayo, REEDY..!" Gumam Erny penuh semangat.

"RITA", "ERNY", "ELIM", "DITA", "IKA", "Cheers" bersulam

Aku melihat keluar jendela, langit biru berbaur dengan putihnya awan, terlihat indah. Begitu luas. Angin sore terasa begitu menyejukan fikiran, memberikan perasaan nyaman dihati. Ya, mereka benar, aku tidak akan menyerah, bukan karena aku memang mampu untuk itu, tapi aku adalah istri sekaligus seorang ibu untuk anakku.

Mereka tampak senang, apalagi Erny, paling antusias ketika ku telepon dirinya untuk bertemu dirumah mungil-ku. Dan seperti biasa, mereka berasumsi rumah mungilku-lah yang paling pas rasanya untuk berkumpul, bernostalgia dan berbagi cerita. Selain rumahku yang dikelilingi pohon-pohon yang menyejukan membuat teduh, ada banyak bunga-bunga yang kupelihara pemberian dari mama. Mereka ber-Alasan

"Eh Ta, aku mau nanya sesuatu, boleh ya?" Tiba-tiba Elim bertanya. Ada keraguan diwajahnya. Jelas terlihat

"Nanya apaan sih lim, kok so misterius gitu mukannya?" Ejek ika

"Silahkan, 1 pertanyaan harganya 50 ribu ya mba" Aku ikut-ikutan mengejek, namun Elim tidak merasa tersinggung. Elim tertawa kecil

"Rasanya dijodohkan itu gimana ya?"

Tiba-tiba suasana berubah menjadi hening. Hanya terdengar suara burung di pepohonan. Aku diam untuk beberapa saat, kulihat mimik muka Elim tampak serius menunggu jawaban dariku

"Pertanyaannya simple lim, tapi gimana ya, terlalu rumit untuk dijelasin secara gamblang" Aku mengelak

"Aku akan mendengarkan dengan seksama" Jawabnya jujur

Ika, Rita, dan Erny tampaknya mulai tertarik membahas topik ini. Aku menghela nafas panjang, diam. Namun tiba-tiba aku lebih tertarik memperhatikan pakaian yang dikenakan Rita. Baju panjang bermotif bunga-bunga kecil, dengan rompi putih, Jeans hitam. Gelang bling-blingnya terlihat sangat serasi dengan kulitnya yang putih bersih. Pantaslah Rita mendapatkan gelar "Ratu Kelas" sewaktu sekolah.

Kulihat lagi satu persatu sahabatku, mereka tampak segar, dengan wajah yang terlihat selalu baru. Tidak terlihat sama sekali mereka memiliki masalah, meski aku tau mereka sangat pandai menyembunyikan masalah mereka. Sepertinya aku harus belajar dari mereka. Tidak semua hal bisa aku ceritakan. Apalagi menceritakan masalahku kepada mama. Cukuplah mereka yang mengetahui masalah yang tengah kuhadapi

"Ehem, kami masih menunggu kamu loh Ta?" Tanya Erny dengan mimik muka aneh, aku tekekeh tak tertahan melihat mereka.

"Hm, hanya satu alasanku menerima perjodohan ini, 'aku ingin membahagiakan orang tuaku' mungkin ini salah satu caraku untuk membuat hati orang tuaku senang. Menerima perjodohan. Aku tersenyum kecut

"Ini tidak semudah yang kalian bayangkan, menikah dengan pria yang tidak kita sukai bukanlah perkara yang bisa diterima begitu saja"

"Terus, kamu ga cinta dong sama suami kamu ? Tiba-tiba Erny memotong

"Hm, jawab ga ya ? Godaku

"Seriusan ta ? Jujur deeeh, tanya erny tampak serius dan ingin tau

"Awalnya sulit, membiasakan diri hidup bersama orang yang tidak kita suka, tapi seiring berjalannya waktu, aku mengerti bahwa sesuatu yang kita suka belum tentu baik untuk kita, dan begitupun sebaliknya.

"Seiring waktu pula, aku mengenal suamiku sebagai sosok pria yang penyayang, yang bisa membimbingku, mengimaniku, dan membuatku merasa 'inilah aku'. 

"Trus ? Ika menambahkan

"Awal-awal, sikapku biasa saja, kalian tau kan aku tidak terlalu terbuka kepada pria, aku kaku. apalagi pria yang masih asing untukku.

"Tapi, dalam keluarga rasa suka saja tidak cukup, cinta pun masih bisa pudar, namun rasa sayang dan rasa tanggung jawab sebagai seorang istri membuat aku merasakan bahwa aku harus mencintai suamiku apa adanya, menerimanya, menyayangi dia sebagai imamku"

"Dan aku berhasil" Kataku penuh kemenangan

"Cie, enak ya bisa saling mencintai" Ejek Rita

"Apa kamu bahagia ? Tanya Elim serius

Pertanyaan yang sangat mendadak aku fikir. Aku kira tidak akan ada pertanyaan aneh-aneh lagi mengenai perjodohanku dengan Gunawan. Pria rendah hati dengan kesederhanaannya. Mereka bukannya tidak tau, dulu aku menceritakan perihal perjodohanku kepada mereka bahwa aku akan dijodohkan dengan anak kerabat jauh ayah.

Meski awalnya aku keberatan, tapi aku fikir inilah saatnya aku berbakti kepada kedua orang tuaku,ayah menjodohkanku pasti tanpa sebab, tidak mungkin ayah menjodohkanku pada sembarang pria, karena semua orang tua tau apa yang terbaik untuk putra-putrinya meski sulit untuk diterima.

Mereka juga tau, bahwa gunawan hanyalah tamatan sekolah dasar, pekerjaannya sebagai supir taxi tidaklah mencukupi diriku dengan segala kehidupanku. Tapi itulah gunawan, mampu membimbingku menjadi perempuan yang lebih baik, merubah pandanganku terhadap hal-hal yang tidak semestinya aku fikirkan, lebih memfokuskan pada hal-hal yang bisa aku kerjakan ketimbang membuang-buang waktu untuk hal yang tidak perlu. Bahkan Gunawan selalu menyarankan agar aku selalu menjaga mimpi-mimpiku meski kini aku adalah miliknya. 

"Hm.. Kebahagiaan itu tergantung dari hati kita dan cara pandang kita melihat sesuatu, aku bahagia. Bahagia tidak ditentukan dengan popularitas, tidak dengan seberapa terkenal pasangan kita, bahagia itu sederhana. Toh, coba lihat aku, aku tinggal disebuah kontrakan mungil, menjadi istri yang baik, itu cukup untuk merasa bahagia. Aku bahagia" Lagi-lagi aku tersenyum simpul

Kuambil secangkir kopi panasku yang mulai dingin, kuminum pelan dan kupandangi mereka.

"Dan satu lagi, aku bahagia memiliki seorang anak mungil, penyemangatku" 

"Ya memang tidak mudah, kadang ada saja permasalahan, rasa jenuh, hal-hal kecil yang sering membuatku kesal, tapi suamiku selalu sabar denganku, dia selalu mengajaku berdiskusi untuk mencari jalan keluar, dan pada akhirnya aku bahagia menjadi seorang istri sekaligus seorang ibu" aku tersenyum penuh kemenangan

"Ihhh, ditaaa, aku bisa ngerasain kebahagiaan kamu'' 

*** 
Kulihat Gunawan di ambang pintu, raut wajahnya tampak letih namun masih terlihat senyuman disana. Aku menyambutnya penuh kehangatan.

"Assalamualaikum"

"Wa'alaikum salam" Balasku ramah. Segera kuambil alih tas dari punggungnya. Dia hanya menurut. Aku mengikutinya dari belakang.

"Aku ambilkan minum ya, kamu pasti lelah". Tanpa menunggu jawaban, aku segera berlalu menuju dapur, menyiapkan makan dan minum untuk suamiku.

Namun dia diam, ada yang beda. Ada sesuatu yang membuatku merasa beda. Dia terlihat murung.

"Makanlah, aku masak masakan kesukaanmu hari ini" kusiapkan nasi dan lauknya. Dia tetap diam. Wajahnya tertunduk.

Sepi, hanya suara angin malam yang masuk melalui celah-celah jendela yang ditutup koran, beberapa ada yang sobek dimakan rayap.
Suara jangkring terdengar dari kejauhan. Bersaut-sautan dengan suara kodok yang mendesing. Nyaring
Aku memandangnya iba, suamiku yang terlihat lemah. Inikah suamiku ? 

"Kamu kenapa? Bicaralah, bukankah selama ini kau selalu mengajariku untuk berbicara, apapun yang terjadi.

Dia masih diam, namun terdengar helaan nafas berat.

"Baiklah, aku anggap tidak ada masalah" Aku menjelaskan

"Aku tau, aku bukanlah pria yang sempurna, bukan suami yang terbaik untukmu, aku tidak bisa memberikanmu materi yang lebih, untuk anak kita. Maaf jika aku memabawmu pada kemiskinan.

"Diam" potongku cepat.

"Tidak mengertikah kau, aku menerimamu menjadi imamku, menjadi ayah dari anakku, aku rasa kau-pun tau bahwa kesempurnaan manusia itu adalah memiliki kelebihan dan lemahan, kedua hal itulah yang membuat manusia sempurna. Saling melengkapi, aku tidak tau mengapa kau tiba-tiba berargumen seperti itu. Aku bahagia, bisa hidup seperti ini. Kau imam yang baik untukku, ayah yang baik untuk anak kita" Kataku meyakinkannya.

"Jadi tolong, jangan pernah membahas hal seperti ini lagi, bukankah kita sudah membahas hal ini ? Tanyaku dengan nada lebih berirama

"Iya"

"Kita sudah memiliki anak, jadi bisakah kau merasa bahagia ? Jangan membuat dirimu merasa bersalah karena telah menikahiku dengan perjodohan ini.

Gunawan memandangku, penuh arti. Wajahnya terlihat bersinar. Matanya yang sipit, menyimpan sesuatu disana. Sebuah ketulusan dan bisa kurasakan itu. Oh, aku baru menyadari bahwa gunawan pria yang tampan, tampan dari hati.

Dia tersenyum sumringah.

"Jadi, aku minta jangan pernah membahas masalah ini lagi, jangan pernah merasa bersalah karena telah menikahiku, jangan menganggap aku tidak mencintaimu, tidakkah kau lihat anak kita ? Dialah buah hati kita". Aku tesipu malu

"Tapi aku hanyalah seorang supir, tidakkah kau malu mempunyai suami sepertiku ? Hanya tamatan sekolah dasar saja ? 

"Apakah hatimu akan marah jika aku berkata bahwa aku sangat malu memiliki suami sepertimu sedangkan aku sangat mampu mendapatkan suami yang lebih baik?"

"Tentu ya, aku akan sangat sedih jika kau memang merasa malu mempunyai suami sepertiku" Jawabnya frustasi

"Dan harusnya kau bisa merasakan, bahwa pertanyaanmu telah membuatku sedih". Ada perasaan yang lain yang kurasakan dalam hatiku, perasaan sesak.

"Sejak kau membawaku kedalam hidupmu, aku telah menerimamu, semuanya. Jelasku

"Aku tidak akan pernah malu memiliki suami sepertimu, kau baik, kau sangat penyayang, kau bertanggung jawab, kau pemimpinku. Jadi apa yang harus aku masalahkan? Karena kau seorang supir kah?" Tanyaku 
Gunawan hanya diam

"Supir pekerjaan yang halal, aku lebih memilih mempunyai suami seorang supir dari pada mempunyai suami seorang konglomerat tapi tidak bisa mempertanggung jawabkan hartanya" Jawabku lebih halus

"Jadi please, marilah kita hidup dengan merasa bahagia? Kamu, aku dan anak kita? Mari kita buat semuanya lebih jelas, kita rencanakan kehidupan kita. Masa depan anak kita. Tak jadi masalah bagiku selama kau menjadi imam yang baik untukku. Aku bukanlah perempuan lemah, aku kuat seperti ibuku" 

"Maaf, aku minta maaf. Ada penyesalan dalam wajah Gunawan.

"Aku hanya merasa takut kau merasa tidak bahagia bersamaku, aku hanya ingin membahagiakanmu dan anak kita. Tapi dengan diriku yang seperti ini, aku tidak bisa memberikan barang-barang mewah untukmu, tidak bisa mengajakmu ketempat-tempat yang kau inginkan. Bahkan gajiku tidak cukup untuk membelikan pakaian baru untukmu.

Aku diam, bibirku tertahan, kaku. Tenggorokanku terasa kering, tapi aku tetap diam. Biarlah dia meluapkan semua kegundahannya.

"Tadi sore aku bertemu dengan teman-temanku, Rita menawariku untuk bergabung bersamanya. Dia memberiku modal untuk berdagang. Aku akan berjualan pakaian disini. Minggu depan aku akan belanja, aku bahagia akhirnya menemukan penyelesaian ini jika kau menganggap gajimu tidak cukup untuk keluarga kita. Aku akan membantu. Aku yakin hasil dari jualanku bisa membantu keuangan kita. Aku akan lebih berhemat, aku akan lebih disiplin. Aku bahagia sekarang, jadi aku harap kau tidak akan pernah membahas masalah ini". 

Gunawan tersenyum kepadaku, tanpa berkata apapun. Untuk pertama kalinya aku melihat kebahagiaan diwajahnya. Membuat hatiku merasakan kenyamanan, merasa terlindungi dan merasa bahwa aku tidak kekurangan satu hal pun. Matanya berkaca-kaca, dia benar-benar tulus.

"Jadi, bekerja keraslah untukku, untuk anak kita. Tetaplah menjadi orang yang jujur, tetaplah menjadi orang baik. Tetaplah menjadi imamku yang bijak.

"Uang bukanlah segalannya, ada hal-hal yang tidak bisa dibeli dengan uang. Uang tidak bisa membeli kebahagiaan.

Dia tetap diam, dia memang pendiam. Tidak banyak bicara, dia berbicara tentang hal-hal yang dia anggap penting saja.

"Aku akan meminjam uang kepada mama, untuk menambah modalku berjualan. Nanti akan kubayar setelah kudapatkan hasilnya"

"Besok setelah kamu berangkat kerja, aku akan kerumah mama"

"Aku akan berjualan pakaian untuk ibu-ibu dan anak-anak, aku juga akan mencoba berjualan kue, aku sering membuat kue bersama mama. Aku bisa membuat beberapa kue. Itu akan membantu.

Dia tersenyum lagi, namun kali ini senyumannya tak dapat kuartikan, sebuah senyuman yang membuatku merasakan ada sesuatu hal. Tak dapat kuketahui

Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam saku celanannya. Dia menyodorkan sebuah amplop berwarna coklat.

"Apa ini ?

"Bukalah, jawabnya singkat

Aku meraihnya, dengan pelan kubukan amplop yang sedang kugenggam ini dengan perasaan aneh. Kulihat Gunawan. Dia tetap tersenyum namun lebih hangat dan manis

"Uang ?

"Ya, itu uang. Jawabnya polos

"Maksudku uang apa ini ? Bukankah ini bukan waktunya kau menerima gaji ? Tanyaku heran

"Aku diangkat menjadi karyawan, dan satu bulan yang lalu ada penilaian dari orang-orang pusat untuk supir-supir terbaik setiap tahunnya. Dan aku menjadi supir tebaik tahun ini. Itu adalah bonus yang kudapat" tutur Gunawan dengan tenang

Tak dapat kubendung, aku meneteskan airmata, ya airmata bahagia

"Kau tidak perlu meminjam uang pada ibumu, aku harap uang itu bisa menambah modal usahamu, sisanya simpanlah untuk keperluan dirimu dan anak kita"

Aku terharu.

"Aku akan lebih bekerja keras, jagalah anak kita, berilah dia kasih sayang ekstra. Didiklah dia untuk menjadi anak yang shaleh, anak yang penuh tanggung jawab. Berikanlah hal-hal yang baik saja, jangan biarkan dia merasa kekurangan kasih sayang" 

"Tentu, aku akan menjadi ibu yang baik". Aku tersenyum penuh kemenangan.

Benar, "Selalu ada jalan untuk orang-orang yang tidak pernah menyerah" dan ini adalah sebuah kata-kata ajaib yang memberikanku semangat. Sebuah kiasan yang merubah masalah menjadi peluang untuk menjadi lebih baik lagi, membuat aku naik beberapa level menjadi manusia yang lebih baik. 

"Makanlah, nanti nasinya keburu dingin, aku menyeka sisa airmataku, dia hanya tersenyum.

Tamat

Oleh Irwan Yanwar
Email : dd.irwanyanwar@yahoo.com

Pesan moral :

Nb : thank's mudah-mudahan cerita ini bisa membuat pembaca merasakan konfik dan penyelesaiannya, mudah-mudahan bisa diterima, :) jika ada kesamaan nama tokoh, harap dimaklum, ini hanya sekedar karangan biasa. :)
Tag : cerpen
0 Komentar untuk "cerpen sahabat"

Adab berkomentar : #1 Dont OOT #2 Jangan Nyepam #Bukan Link Hidup Komentar yang dianggap SPAM akan dihapus secara otomatis

Back To Top